Kebahagiaanku yang Nyata 4

Hari telah berganti dan sejuknya hawa di pagi hari menyambut setiap insan yang akan memulai kegiatannya. Termasuk aku juga yang kini telah bangun lebih pagi dari kemarin, entahlah kenapa kemarin aku merasakan ngantuk sekali hingga aku harus dibangunin kak siska karena kesiangan. Namun, pagi ini aku bisa bangun sendiri, karena terbangun oleh sesuatu dan samar-samar aku mendengar sesuatu itu.

“Keclek.. keclek.. keclek..”

“Suaranya kok serem ya, mana masih pagi banget pula ini.” Kataku dalam hati yang cemas mendengar suara itu.

“Keclek.. keclek.. keclek..” suara itu muncul lagi dan kini tempo nya makin cepat.

“Wah harus ku cek dulu nih suara apaan, takutnya maling masuk rumah.” Bergegas diriku langsung melangkah keluar kamarku. Perlahan-lahan kubuka pintu kamarku, melongoklah kepalaku melihat sekeliling luar kamarku yang sudah terang dengan cahaya lampu.

“Aneh, padahal tadi malam aku ingat udah matiin semua lampu di rumah.” Gumamku dalam hati berpikir dengan keras tentang apa yang terjadi. Aku baru teringat akan sesuatu, kemudian aku memastikannya dengan melihat pintu kamar mandi terbuka dan lampu nya menyala.

“Oh iya kan kemarin kak siska bilang mau nyuci pagi ini, pantes ada suara kaya gitu, kirain maling.”

“Ehh tapi, kerjain dulu ahh daripada nganggur gatau mau ngapain pagi-pagi kaya gini hahahaha.” Tawaku dengan penuh kegembiraan karena sebentar lagi akan kubuat kaget kakakku. Segera saja aku menuju kamar mandi dengan mengendap-endap. Kuintip kak siska hanya berbalut tanktop nya yang ia pakai tadi malam, sambil berjongkok ia mengucek-ngucek. Kuperhatikan dari luar kamar mandi tubuh kakakku yang molek dan aku pernah mendengar kata orang , bahwa sunset di gunung waktu pagi hari itu sangat indah. Tapi ini beda, nggak ada sunset nya, yang ada Cuma gunung kakakku aja di pagi hari.

“Ahh sial pagi-pagi udah sarapan susu aja nih gue.” Ucapku menahan nafsu agar adikku tidak terbangun kali ini, karena aku akan mengagetkan kak siska.

1… 2… 3… “Buaaaaaaaa….” Teriakku sekencang-kencangnya pada kakakku. Sukses lagi kali ini ngagetin kak siska.

“Kyyaaaaaa..” Sontak kak siska kaget dan melemparkan gayung penuh air ke arahku

Bresssss… suara air membasahiku di pagi ini. Sial, basah dah ini baju ku.

“Adek ngapain sih kamu pake ngagetin kakak segala, rese tau ga dari kemaren kamu kagetin mulu!”

“Niatnya biar kakak senam jantung hahahaha.”

“Tapi ini kok diguyang sih kak, jadi basah nih bajuku.” Dengan wajah kesal yang kuperlihatkan kepada kakakku.

“Ihhh salah sendiri kamu ngagetin kakak, udah tau kakak ini orangnya kagetan malah digituin mulu, yaudah jadinya reflek kakak siram kamu hihihihi.”

“Terus gimana nih, masa iya aku nyuci lagi hari ini padahal baru tadi malem aku nyuci banyak.” Masih tetap aku memperlihatkan wajah kesal pada kakakku.

“Hmmmm.. yaaah gimana lagi dek, udah tinggal nyuci aja sih nanti dek hihihihi.”

“Ahhh males kak, capek aku, mending kakak aja yang nyuciin sekalian kan ini lagi nyuci.” Anjir, kenapa gue ngomongnya gampang banget gitu yak, suruh nyuciin kakakku, mana mau dia.

“Emmm gitu ya dek, yaudah deh sini pakaianmu, kakak cuciin, itung-itung beramal ke kaum teraniaya hahahah.” Ledek kak siska kepadaku, bener sih katanya kali ini.

“Asiiik, makasih kak udah mau nyuciin, baik deh kak siska.” Ujarku kepadanya sambil melangkah keluar kamar mandi.

“Ehhh ehhh mau kemana?” ucapnya sambil menahanku untuk tidak keluar kamar mandi.

“Mau keluar lah kak ke kamarku, mau lepas baju sama celana di kamar kak.”

“Ehhh jangan tar lantai nya basah, ngepel nanti kakak kalo lantai nya basah.”

“Yahh kak, masa iya aku lepas disini, malu lah aku kak.” Gila aja aku disuruh ngelepas disini, didepan kakakku, bisa-bisa gak kuat nahan nafsuku nih.

“Udah dekk, ngapain coba malu sama kakakkmu sendiri. Udah sini copot, biar cepet selesai nih nyucinya!” sambil dia mengucek-ucek bajunya sambil berjongkok, sementara aku yang berdiri di belakangnya hanya bisa memandangi kedua gunung kembar kak siska yang terhimpit oleh kakinya. DAMN! Itu tetek kak siska kenapa sih kak kok pagi-pagi gini udah nyiksa aku dan itu juga pantatnya aduh bisa nyeplak gitu sih. Gatau apa kalau adiknya disini berusaha menahan gejolak tapi itu sulit banget dan bakalan ga berhasil kalo dikasih pemandangan kaya gitu. Terpaksa saat itu adikku tegang sekali melihatnya.

“Iyadeh kak.” Sialan, kuturuti saja omongan kak siska kali ini. Karena, kalo nanti aku keluar memang lantai nya akan jadi basah dan kakakku bakalan ngepel. Yahh memang gaada pilihan lain nih. Perlahan kubuka baju ku yang basah lalu kuserahkan pada kak siska yang masih mencelup-celupkan bajunya di air bersih. Kemudian celana kolor Juventus ku kini kupelorotkan kebawah dan kulepas, kuberikan juga pada kak siska. Kini hanya tinggal celana dalamku saja yang tersisa dan aku malu sekali untuk melepasnya, kalau dilepas disini nanti kak siska bakal ngeliat adikku nih, mana udah tegang nih siap buat dikeluarkan lagi.

“Kak, celana dalam ku dibuka disini apa diluar aja kak?” tanyaku dengan penuh malu kepada kak siska yang fokus dengan cuciannya.

“Udah dek disini aja, udah nanggung juga tinggal itu doang.” Ucapnya yang kini melihat ke arahku, dan kulihat dari tatapannya sepertinya dia kaget dengan ukuran tubuh adikku.Perlahan kulepaskan celana dalamku sambil menahan malu dan menutupinya dengan tanganku, lalu kuberikan ke kakakku.

“Ehh dek itu….. kok lucu bentuknya hihihi” ucapnya yang lagi-lagi meledekku, tak ada hentinya kak siska meledekku.

“Ledek aja terus kak, ya emang gini sih bentuknya, gimana keren kan? hahahaha”

“Ihhh keren darimana coba, eh dek, ngomong-ngomong dulu ga segitu loh waktu kamu masih SMP mandi bareng kakak.”

“Iyalah kak itu kan waktu arsyah masih kecil, kan sekarang udah ‘gede’.” Ucapku dengan memberikan penekanan pada kata ‘gede’ yang menimbulkan kesan ambigu.

“Ohh syukur deh kalo punyamu udah berkembang dek hihihi.” Lagi-lagi aku diledek olehnya, akupun hanya tersenyum menanggapinya menahan rasa kesal.

“Terus.. terus… ledek aja lagi kak, daritadi diledekkin mulu aku.”

“Hihihi iyaa iyaa maapkan kakakmu ini, ehh dek tadi kakak kan nyuci daleman nih, tapi kok ada waktu nyuci rasanya ada yang keras gitu ya di kainnya, kamu tau gak dek itu kenapa?” tanyanya dengan penuh selidik dan curiga yang mengarah kepadaku.

DEG!!! “Mampus aku harus ngomong apanih ke kakak.” Panik aku dibuatnya, bingung memikirkan alasan yang masuk akal kepadanya.

“Heii adek, kok bengong , kakak nanya nih dek.” Semakin tak berkutik aku dibuatnya kali ini.

“Ehh anu kak, mungkin tadi ada tikus, terus tikus nya kencing disitu kak hehe.” Semoga alasanku kali ini bisa memuaskan rasa penasarannya.

“Iyaa kali ya dek, tikusnya gede banget kaya nya, udah berani nakal yah adekku sekarang hihihihi.” Ucapnya dengan penuh tawa . Sial, sepertinya kak siska sudah tau kalau aku udah mejuin dalemannya.

“Ehh iy.. iyaa kayanya kak, gatau juga sih seberapa gedenya.” Ucapku dengan wajah penuh malu gara-gara dicurigai kakakku seperti ini

“Lucu deh kamu dek kalo kaya gini, udah sana kamu balik ke kamar, kalo kelamaan disini bahaya nanti hihihihi.” Kerlingan mata dan tawanya seakan penuh makna kali ini.

“I… i.. iyaa kak, aku keluar sekarang.” Dengan langkah gontai aku keluar kamar mandi menuju tempat handuk untuk mengambil handukku dan melilitkannya.

Ahh kak siska juara banget kalo godain adiknya, belum pernah selama ini aku digoda sebegitu bernafsunya. Lebih baik aku sebentar lagi mandi, sambil nungguin kak siska selesai mending aku ke kamar dulu dah mau ngeluarin, ngeluarin buku dari tasku hahahaha…

Setelah kak siska selesai mencuci, akupun mandi karena matahari sudah nampak dan aku juga akan berangkat sekolah. Begitupula kak siska juga mandi dan berdandan karena akan berangkat bekerja. Tidak ada kejadian semenarik kemarin lagi, aku berharapnya sih ada haha. Setelah semua selesai aku dan kak siska berangkat, kali ini mobil aku yang bawa karena nanti sepulang sekolah aku langsung main futsal dengan teman-temanku.

“Kak mobilnya aku yang bawa ya hari ini, sekarang kakak aku anterin dulu ke bank.” Ucapku memecah keheningan dalam balutan lagu Attention nya Charlie Puth didalam mobil kami.

“Mau kamu pake kemana emangnya dek?”

“Nanti sore abis pulang sekolah ada futsal sih kak aku sama temen-temenku.”

“Ohh gitu ya dek, oke deh kamu bawa aja, tapi nanti jemput kakak ya jam 6, awas kalo sampek lupa!”

“Siap tuan putri.”

“Nah udah sampek nih kak.” Ucapku pada kak siska sambil mencium tangannya, seketika dia kaget kuperlakukan seperti itu

“Ihh pake cium tangan segala kamu dek, geli rasanya hihihi.” Tawa yang manis itu mengawali pagi ku yang indah kali ini

“Itu namanya berbakti ke yang lebih tua kak, udah ya kak nanti aku telat ini kalo ga berangkat sekarang.”

“Iya dek, hati-hati dan jangan ngebut!”

Sampai di sekolah ternyata sudah mepet jam masuk segera aku berlari memasuki sekolahku. Pelajaran hari ini sungguh membosankan karena hanya pengulangan materi dari yang dipelajari di kelas 1 dan 2, karena sebentar lagi mau UN dan pasti guru-guru akan mengulang materi yang pernah dipelajari dulu. Tidak fokus pikiranku mendengarkan apa yang diajarkan oleh guru didepan. Sepertinya teman-temanku juga pada malas mendengarnya, yang ada dipikiran mereka sekarang hanyalah futsal nanti sore sepertinya.

“Ahh ngapain ya, bosen nih gini mulu daritadi, mending chat kak siska aja coba.” Kukeluarkan hp ku dan kubuka line ku.

“Hai kak.”

“Ada apa dek?”

“Hehe, gapapa kak, lagi bosen aja dengerin pelajaran, kakak lagi apa?”

“Ini lagi istirahat dek, heh kamu konsen sana ke pelajaran!”

“Males nih kak, ga ada yang diajak ngomong disini”

“Emang kamu gaada temen disebelahmu, kok sampe chat kakak segala”

“Tidur dia kak jadi gaada temen, mending chat sama kakak haha”

“Dasar nih anak, kakak gabisa lamaloh”

“Iyaaa gapapa kak,

eh kak minta pap foto dong pengen liat nih sekarang lagi apa hehe”

“Ihh males dek, kan nanti juga ketemu”

“Yee beda kak kalo nanti, pap ya”

“Males ahh, tar aja di rumah, kakak kasih sesuatu.

Sekarang kakak udah selesai istirahatnya. Bye” ​

Waduh dikasih apaan nih sama kakak, semoga aja dikasih yang enak hehe. Memikirkan apa yang di chat barusan membuatku tidak sabar untuk pulang ke rumah mengira-ngira apa yang akan dikasih kak siska. Tak terasa jam pelajaran pun perakhir dan kami dengan senangnya berhamburan keluar kelas. Teman-temanku segera mengambil motor dan melaju tkp, begitu pula aku segera aku menuju mobilku, dan kupacu menuju arena futsal. Futsal kali ini adalah sparring melawan kelas sebelah dan aku menjadi kiper, memang itu adalah spesialisku, menjaga gawang agar tidak kebobolan. Menurutku kiper adalah bagian yang paling keren, karena mau tidak mau dia harus berhadapan 1-on-1 dengan striker lawan, jatuh bangun menerima tendangan yang super keras. Disamping itu aku juga seorang juventini yang sangat mengidolakan Buffon.

Satu jam berlalu dan sparring futsal pun berakhir, kemenangan diraih oleh kelasku dengan skor 4-1 dimana gol dari kelas sebelah didapatkan dari titik 12 pas, sial sekali aku tadi tidak bisa menangkisnya. Waktu menunjukkan jam 17.45 , aku segera berpamitan kepada teman-temanku dengan alasan mau jemput kakakku, mereka semua seperti antusias ketika mendengar kata ‘kakakku’ entah kenapa. Aku melaju menuju tempat kerja kak siska, ditengah perjalanan aku mendapat chat dari dia kalau aku harus menjemputnya di kaepci seberang bank nya. Kutemui kak siska di kaepci yang ternyata ia membawa ayam goreng untuk makan malam, segera kami bergegas pulang ke rumah.

Sesampainya dirumah kami bergegas mandi karena aku sudah tak tahan dengan keringatku bekas futsal tadi, yang pasti kami masih mandi sendiri-sendiri, tapi kalau kak siska ngajak sih gapapa, ehh. Usai mandi kami berdua makan ayam goreng kaepci yang dibeli kak siska tadi, Indah sekali malam ini ditemani kak siska berdua saja.

“Kak, aku numpang ngerjain tugas di kamar kakak ya.”

“Oke dek, habisin dulu makanmu itu.”

“Ehh kak, tadi katanya mau ngasih sesuatu, mana?” ujarku menagih janji dari kak siska, jangan sampai ia lupa.

“Ohh iya hampir aja lupa hihihi, tar aja dek habis kamu ngerjain tugas ya.”

“Siap kak!”

Kami pun selesai makan, dan aku langsung melenggang ke kamar kak siska untuk mengerjakan tugas Bahasa Indonesia yaitu mengarang cerita. Cerita kali ini mengisahkan seorang kakak dan adik yang berjuang melawan kerasnya ibukota agar terhindar dari pergaulan bebas. Ehh tapi kok mirip kisah hidupku ya, bodo amat dah yang penting selesai meskipun acak-acakan. Kulihat kakakku masuk kedalam kamar hanya menggunakan tanktop seksi dan celana pendek nya saja mirip kemarin tapi kali ini beda warna saja. Kak siska tiduran di kasurnya sambil memainkan hp nya, hal itu membuatku tidak nyaman, bukan aku, melainkan adikku. Bayangkan saja gunung segede itu diapit tangannya sambil tiduran, kaya serasa mau tumpah saja. Diam-diam aku mencuri pandang ke belahan dada kak siska. Perlahan-lahan kubetulkan posisi adikku dan ternyata kak siska memergokki dirku.

“Hayo kenapa kamu dek kok kayanya gelisah amat?” ucapnya yang secara tiba-tiba mengagetkanku

“Ohh, ini kak gapapa, lagi panas aja hehehe.”

“Apanya yang panas dek?” sambil mengerlingkan matanya ia menggodaku lagi kali ini.

“Anuu hawanya kak, diturunin lagi aja kak suhu AC nya hehe.”

Ctiiit… “Dah ini dah kakak turunin sesuai permintaanmu.”

Sepuluh menit kemudian aku telah selesai mengejakan ceritaku, kini aku berniat meminta apa yang sudah dijanjikan kak siska tadi

“Kak udah selesai nih, mana janji kakak yang tadi.”

“Iyaa adek sabar napaaa, jadi begini kakak bakal tanya dulu, tapi kamu jawab jujur ya!”

“Oke kak aku bakal jujur kok jawabnya.”

“Jadi gini dek, kamu kan udah gede, apa bener kamu yang onani pakai daleman kakak ?” tanyanya kepadaku, sontak saja aku kaget mendengarnya, bak disambar petir di malam bolong.

“Ehh.. ehh.. buk-kan kak, bukan aku kok.” Jawabku dengan nada takut, aku takut apabila kak siska marah besar kepadaku.

“Adeeeek, kan kakak udah bilang kalo kamu harus jawab jujur, atau ga bakal kakak kasih yang kakak janjiin tadi!” ucapnya kini semakin tegas dan akupun makin takut mendengarnya.

“Tapi janji ya kakak jangan marah.” Ucapku sambil menunduk malu

“Iya adekku Arsyah sayaaaaang.”

“Be… beneer kak itu Arsyah yang ngelakuin, tapi aku janji kak ga bakal ngulangin lagi kok.”

FIUH.. terdengar kak siska menghela nafas “Hmmmm bener berarti, emang kamu segitu penasarannya ya dek?”

“Ehhh… itu… iya kak emang penasaran aku, kaya apa bau nya, kakak ga marah kan?”

“Astagaa adek ternyata kamu penasaran banget ya, ga marah kok tenang aja.” Senang aku mendengar kata tidak marah itu

“Yaudah sekarang kamu tutup matamu, jangan dibuka sebelum kakak suruh, awas aja kalo dibuka!”

Wah mau ngapain lagi ini kak siska, kuturuti saja untuk menutup mata sesuai keinginannya. Tapi, pikiranku selalu mengarah ke arah yang negatif. Gimana kalo tiba-tiba kak siska memutilasi ku karena udah kurang ajar, gimana kalo kak siska mengusirku, dan blaa.. blaa… blaa… pikiran-pikiran negatif hinggap dipikiranku.

“Udah dek buka aja mata mu, tapi jangan kaget ya.” Ucapnya sambil menyudorkan sesuatu berwarna pink, aku kaget melihatnya karena itu adalah…

“Astagaaa, kakak, ini kan…” belum selesai aku berbicara sudah dipotong oleh kak siska

“Hihihi iya dek, itu celana dalam yang kakak pakai hari ini, untuk memenuhi rasa penasaranmu, kakak kasih itu sebagai hadiah yaa…”

DAMN! Lagi-lagi aku diberikan nikmat tuhan lagi.

“Oh iyaa dek, keluarin dulu aja dek itu, kasian kalo ditahan tahan, nanti bisa sakit kepala hihihi.” Godanya kepadaku yang kini semakin berani kakakku ini.

“Apanya yang dikeluarin?” tanyaku yang berpura-pura tidak tau, agar kak siska aja yang ngasih tau hahaha.

“Ihhh kamu ini bego apa bego beneran sih!” ujarnya kesal kepadaku dengan memasang wajah yang menggemaskan.

“Gatau kak aku kalo gak dikasih tau.”

“ITU, ONANI SANA, KALO GAMAU DIKASIH ENAK SINI KEMBALIIN DAH” ucapnya kini yang memuncak kesalnya karena aku godaiin terus. Gilasih kakakku yang biasanya kalem dan anggun bisa-bisanya ngomong seperti itu, semakin nafsu aja aku diginiin kak siska.

“Ehh iya kak.” Langsung saja kupelorotkan saja celanaku dan langsung keluar adikku mengacung tegak sekali dari sarang tempat tinggalnya.

“Ihh adekk, kok disini sih, maksud kakak ga disini adek!”

“Yahh kirain disini kak, udah terlanjur juga, yaudah deh aku di kamar mandi aja.” Ucapku pada kak siska sambil menaikkan celanaku.

“Yaudah gapapa disini aja dek, kasian juga kalo kamu ke kamar mandi, kejauhan hihihihi.”

“Asiiik, makasih kakak.” Segera saja ku kocok naik-turun adik kebanggaanku ini sambil kuhirup aroma celana dalam kak siska yang baru dipakainya itu. Gila! Baunya sungguh wangi, lebih wangi dari yang kemarin, apa gini ya bau vaginanya kak siska, bikin aku tergila gila aja nih. Bisa-bisa aku betah nih tinggal berdua selamanya sama kak siska kalo tiap hari diginiin terus.

Clokkk… clokkk… clokkk kumainkan tanganku naik turun dengan tangan kananku, tangan kiriku memegang celana dalam kak siska sambil kututupkan ke hidungku. Ahh sungguh nikmat onani kali ini, lebih enak dari kemarin.

“Enak ya dek kayanya sampe kamu merem melek gitu hihihi.” Tanyanya sambil melihatku dengan wajah yang senang dan senyum yang mengembang di bibirnya, tak dapat kugambarkan lagi kecantikan kak siska malam ini.

“Ii.. iyaa kak, enaaak banget ini, lebih enak dari yang kemarin.”

10 menit pun berlalu dan aku masih Clokkk… clokkk… clokkk

“Mau gak dek kalo kakak kasih kaya gitu tiap hari?” kali ini wajahnya yang sayu itu menatapku penuh makna.

“Maa.. maauu kak, ga bakal nolak aku, huuuh, huuh, huuuh.” Ucapku ngos ngosan menahan keenakan yang kurasakan kali ini.

“Oke deh dek, kakak bakal kasih kamu tiap hari celana dalam kakak hihihi.”

“Ahh iyaaa kak makkasiih ya kak.”

“Iyaa adek, eh tapi kok masih belum keluar sih dek, kasian kamu udah keringetan gitu“

“Ga.. gatauuu nih kak.”

“Kalo kakak bukain ini cepet keluarnya gak dek? Hihihihi” astaga, tetek kak siska dibuka didepanku, yah walaupun masih terbalut bh pink nya, tapi setidaknya terlihat besarnya gunung kembar kak siska didepan mataku sendiri.

“Ahhh kakak, pinter banget sih godain aku, enak banget iniii…”

“Kasian kamu dek gak keluar-keluar, ya jadinya kakak bantuin ini.”

Clokkk… clokkk… clokkk

“Akkhhhhhh kak siskaaaaaa” karena kurasa aku akan segera keluar, maka segera celana dalam kak siska kujadikan penadah didepan kontol ku.

Dan crooot croot crooot, banyak sekali yang keluar hingga terbang ke lantai kamar kak siska, cairan putih itu menutupi bagian depan celana dalam kak siska. Entah berapa banyak yang keluar dari kontolku ini, rasanya nikmat sekali onani kali ini karena ditemani kak siska dikamarnya.

“Astagaa adek, banyak banget itu, sampek ada yang dilantai nih.” Katanya sambil menunjukkan jarinya ke lantai.

“Huuuh.. huuuh.. huuuh.. ii..yaa kak, sumpah ini enak banget kak.” Ucapku yang masih ngos-ngosan gara-gara cumshot super ku kali ini.

“Aduuuh, nyuci bekas onanimu lagi nih besok berarti, hihihihi.”

Aku terdiam saja masih menikmati orgasme dahsyat ku barusan, kemudian ku naikkan celanaku setelah bersih dari tidak adanya sperma yang menetes.

“Udah dek, lap aja lantainya pake celana nya kakak, besok biar kakak cuci itu.”

“Ehhh okedeh kak.”

Ku bersihkan sampai bersih lantai kamar kak siska yang belepotan spermaku, setelah kurasa bersih, kemudian ku taruh celana dalam nya di tempat cucian dan aku kembali ke kamar kak siska.

“Ngapain lagi dek? Masih kurang ya?”

“Enggak kok, inii, ummm aku boleh gak tidur sama kak siska malam ini?”

“Hmmmm boleh gak yah? Tar kamu apa-apain kakak lagii, ga ah, ga mau, hihihihi.” Ucapnya dengan penuh tawa.

“Bolehin lah kak, kangen nih udah lama gak tidur bareng kita.” Aku merayu nya agar bisa tidur dikamarnya.

“Hmmmm gimana yaaaa…”

“Iyaa deh boleeeh, tapi ingat gaboleh macem-macem dek! Kunci dulu rumahnya ya jangan lupa”

“Siap tuan putri.” Aku langsung bergegas dengan semangat 45 mengunci gerbang dan pintu rumah, tak lupa aku mematikan lampu rumah, senang sekali rasanya bisa nakalin kak siska tipis-tipis kali ini.

“Sini dek disebelah kakak.” Ujarnya sambil menatakan bantal disampingnya. Akupun masuk ke kamarnya dan langsung berbaring disebelahnya. Tapi Arsyah kalo ga nakalin kak siska tipis-tipis, kupeluk dari belakang kakakku yang cantik ini, namun dia tidak protes. Ku naikkan lagi saja pelukanku sampai diantara perut dan payudaranya.

Kemudian ia membisikkan “Dek jangan macem-macem yah, hihihi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.